Gerakan Termotivasi

[ad_1]

Gerakan adalah penggunaan tubuh untuk mengekspresikan cerita karakter. Ini adalah kemampuan memproyeksikan pikiran, emosi, kebutuhan, dan keinginan batin yang menggunakan tubuh dalam gerakan. Itu juga bisa mengungkapkan sesuatu tentang kehidupan dan latar belakang karakter. Gerakan dimotivasi dari sudut pandang karakter, bukan aktor yang memainkannya. Ini dibenarkan dalam pikiran karakter dan berikut adalah alasan paling umum.

Motivasi Gerakan

Untuk mendapatkan apa yang saya inginkan atau butuhkan

Untuk mengekspresikan perasaanku

Untuk berhubungan dengan karakter atau objek lain

Untuk menyampaikan pemikiran saya

Untuk menjalin hubungan

Untuk melakukan tugas tertentu

Untuk menangani suatu objek

Untuk masuk atau keluar ruang tertentu

Untuk pindah ke zona nyaman

Untuk menghadapi atau menghindari konfrontasi

Untuk mendapatkan posisi tampilan yang lebih baik

Aspek Lain yang Mempengaruhi Gerakan

Umur: Anak, remaja, dewasa, usia menengah, lanjut usia

Status Relatif: Pemimpin, subservient, sama

Profesi: Buruh, sekretaris, manajer, eksekutif

Hubungan: Kekasih, teman, kawan, orang asing, musuh

Pendidikan: Pose, tata krama, postur, pendidikan

Citra diri: Percaya diri, tidak pasti, rentan

Mental & Physical Agility: Lambat, cepat, terbatas

Gangguan: Cacat fisik, penyakit, penyalahgunaan zat

Lingkungan: Pengaturan fisik, iklim, budaya

Pakaian: Bebas mengalir, menghambat, bergaya, konservatif

Membuat pilihan tentang gerakan tidaklah mudah. Pelatihan dramatis kami sangat berfokus pada bagian lisan dari akting. Dialog jauh lebih mudah untuk dijelaskan dan dikomunikasikan. Namun, non-verbal menuntut penelitian yang teliti tentang kehidupan dan perilaku manusia, mengidentifikasi, mengisolasi, dan mengklarifikasi pesan-pesannya.

Gerakannya kompleks, karena ada banyak aspek yang perlu dipertimbangkan. Selain itu, studi tentang pergerakan memiliki berbagai interpretasi. Namun, jika kita memecah gerakan ke dalam kategori, maka kita dapat memilih pilihan-pilihan yang paling sesuai dengan karakter kita dan situasi cerita. Ini akan menyederhanakan proses seleksi dan menetapkan area untuk pengembangan studi-hidup (orang-orang yang menonton). Pilihan yang diberikan adalah contoh dan tidak mencakup seluruh rentang pilihan.

GERAK JENIS

Total tubuh:

Berjalan, berlari, merangkak, duduk, berdiri, aerobik, dll.

Terpencil: Gerakan tubuh parsial

Memberi, melempar, menyerahkan

Menerima, menangkap, mengambil

Mengangkat, menahan Menarik, menarik Menekan, meluncur

Menekan, meninju, mengetuk

Bagaimana dilakukan:

Terbuka: Mengalir, bebas, tidak dibatasi

Ditutup: Hampir dirahasiakan, dibatasi

Berat: Baik fisik dan / atau emosional, berat terhadap cahaya

Intensitas: Kekuatan batin di belakang gerakan, kuat, lemah

Aspek Dimensi: Lebar & lebar, sempit & kecil

Tempo: Cepat, lambat, konsisten, berubah

Aspek Directional: Lurus, berkelok-kelok, melengkung, berubah

Dalam contoh berikut, niat utama karakter, keinginan, bertentangan dengan keraguan dirinya. Sebagai aturan, sulit untuk mengekspresikan pernyataan yang bertentangan pada saat yang sama hanya menggunakan bahasa tubuh. Untuk menyampaikannya dengan kejelasan, pertama-tama harus menyatakan satu, lalu yang lain sehingga penonton akan merasakan konflik melalui bahasa tubuh yang kontras. Namun demikian, mungkin untuk kontras secara bersamaan dialog yang bertentangan dengan gerakan. Biasanya gerakan akan mewakili kebenaran yang menonjol.

Sendirian di ruang tamunya, Sheila menunggu kencan butanya tiba. Seorang wanita pemalu dan pemalu berusia 37 tahun, yang sekarang sudah bercerai lima bulan, ia semakin cemas dengan pikiran untuk berkencan lagi. Pembicaraan mereka di telepon telah menimbulkan harapan dan keraguan dan sekarang dia menghadapi ketidakpastian. Gerakan apa yang akan Anda gunakan untuk menunjukkan situasi dan perasaannya sebagai menunggu kencannya dan kemudian ketika bel pintu berdering?

Pertimbangan utamanya adalah konflik antara keinginan untuk bersekutu dan rasa takutnya akan ketidaktahuan, keraguan dirinya sendiri. Selain itu, hambatan menjadi pemalu dan malu akan meningkatkan pemahamannya. Konflik akan diwujudkan melalui dua set gerakan, satu keinginan didorong dan yang lain, yaitu rasa takut. Saat dia menunggu, emosi dan niatnya akan bergeser maju mundur.

Aku akan mulai dengan dia bersiap-siap untuk kencan, meletakkan mantel dan tasnya di atas kursi, memeriksa jam tangannya, dan bergerak ke jendela untuk melihat apakah kencannya sudah tiba. Dia kemudian berpaling dari jendela, sebagai permukaan keraguan diri. Mengelak tentang, dia berhenti di depan cermin dan melihat dirinya sendiri, melihat Sheila karena dia mungkin melihatnya. Ketidakpastian perlahan berubah menjadi kepercayaan diri dan dia berdiri lebih tinggi.

Sekarang setelah menguasai, dia memutuskan untuk duduk dan menunggu. Namun, matanya bergerak saat kekhawatiran baru masuk. Lalu sesuaikan gaunnya, ia ingat saat yang menyenangkan. Ketegangan kembali saat tangannya terjalin dan dia mencatat cincin pernikahan berlian yang masih dia pakai. Sambil memegangnya lebih dekat, ia membawa kembali pikiran-pikiran yang penuh cinta dari masa lalu.

Kemudian, tiba-tiba, bel pintu berdering. Dia megap-megap menghirup udara dan tetap di tengah jalan antara terbang dan bertarung. Dia mengatasi dorongan untuk berlari dan perlahan berdiri, mengambil napas dalam-dalam untuk memulihkan keberaniannya. Dia berjalan ke pintu seolah didorong. Sesampai di sana, dia ragu-ragu menyentuh kancing. Kemudian memaksakan senyum, dia membuka pintu.

Perhatikan bagaimana contoh di atas menggunakan berbagai gerakan serta berbagai intensitas. Ini menciptakan karakter yang lebih menarik, satu dengan kedalaman.

Dengan gerakan dan gerak tubuh, lebih baik melakukan lebih sedikit dan membuat tindakan yang Anda gunakan menonjol dan dapat dibaca dengan jelas. Selain itu, mereka harus sejalan dengan cerita dan konsisten dengan karakter dan hubungannya. Ingatlah bahwa tindakan fisik eksternal mengekspresikan pengalaman batin kita. Ini adalah tubuh kita, gerakan dan gerak tubuh kita, yang paling mengungkapkan kepada orang lain suasana hati, keinginan, perasaan, niat, dan ambisi kita. Gerakan harus sedemikian rupa sehingga bahkan seorang tunarungu dapat memahami apa yang terjadi.

Orang yang menonton dan mempelajari pertunjukan pemenang penghargaan adalah cara terbaik untuk mengasimilasi teknik yang diuraikan di sini. Dalam penelitian Anda, catat penggunaan gerakan dan gerak tubuh yang efisien, dan bagaimana hanya menggunakan apa yang melengkapi dialog dan menceritakan cerita menghasilkan kinerja yang dapat dipercaya. Gandakan temuan Anda dalam latihan singkat sehingga mereka menjadi bagian naluriah dari repertoar Anda.

[ad_2]


Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *